Senin, 22 Mei 2017

BELAJAR BERSYUKUR

"Dan jika kamu sekalian bersyukur atas nikmat yang Aku berikan, maka niscaya akan Aku tambah nikmat-Ku untukmu"

Gue kadang suka lupa buat bersyukur, padahal banyak banget nikmat yang udah gue dapet. Bukan banyak sih banyak banyak banyak banget. Satu tahun setelah ramadhan tahun lalu aja banyak doa gue yang dikabulin, terutama karir gue dan jodoh. 

"Jangan liat ke atas terus, liat ke bawah juga" kalo kata mama sih gitu. "Sisihin buat anak yatim, mama pernah jadi yatim dulu" dan menurut nyokap gue apapun yang kita berikan itu bakalan berguna buat mereka apalagi berkahnya. Bukan mau sok nyeramahin atau menggurui tapi share aja kalo emang berhaknya hebat banget. Kadang kita lupa atau ngerasa buat diri sendiri aja pas-pasan bahkan kurang tapi kalo kita nyisain dari awal kita dapet income gak kerasa kok. Jangan nunggu uang sisaan bulanan kalo buat beginian. Nyesel deh.

****
Bay the way, ngomongin soal bersyukur itu kadang kalo kita dapet hal yang gede- gede aja, baru deh inget. Emang manusia suka begitu. 

Rabu, 17 Mei 2017

BALI & SUAMI

Gue hanya mengisi perjalanan udara gue dengan dengerin album coldplay *karna emang yang gue suka itu doang yang ada. Sambil tidur-tidur santai ya emang gak ada yang bisa diliat juga sih selain dia. Oiya gue pake dia buat suami gue ya. Hah? Suami? Benerin nih? Hahahhaha. Ini kali ketiga gue ke Bali, pertama sama keuarga, kedua sama temen, ketiga sih yang paling spesial. Sama suami. Hah? Suami? Beneran nih? Bener dong. Dia kan emang udah jadi suami gue. Gue bersyukur banget punya dia, kenalan sama dia waktu itu. Thanks God. Alhamdulillah. Oke back to Bali. Jadi di Bali gue itu gak pake travel dan nyoba untuk liburan ala backpack gitu karna pengen ngabisin waktu aja sama dia having fun, feel free tanpa ada jadwal yang saklek. Booking hotel pun belum cuma booking rental aja waktu di Jakarta. Jadilah kita bingung disana mau kemana. Kalo gue sendiri sih pengen ke Ubud, katanya sih kaya puncak nya di Bali lah. Tapi ternyata kita salah arah, tetep di Ubud sih tapi yang isinya resort semua itulooh yang harganya gak cocok di dompet gue. Posisi udah malem, capek, bete tambahlah mood gak enak. Dia malah nyalahin gue, gue kesel dong, gue ngambek, gue diem.... *hening.

"Jadi maunya gimana? Aku kan ngikutin mau kamu kesini. Kalo aku mah dimana aja bisa, aku mah yang penting ngabisin waktu sama kamu". Gitu katanya, kan gue meleleh ya. Akhirnya ya gue pilih tempat salah satu deh. Capek tau ngambek tuh ! 

Gak cuma sehari atau dua hari kita di Bali, lima hari bro sist (5-9 Mar). Lama kan haha. Puas deh. Eh belom sih masih banyak tempat baru yang belom didatengin. Malah lebih banyak yang udah pernah kita datengin sebelumnya. Ya tapi ka dia datengin tempatnya bukan sama gue, gue juga datenginnya bukan sama dia. Tetep beda sih rasanya. 


MOMENT PERUBAHAN DALAM HIDUP GUE

It's March 4th 2017, gue udah rapi pake kebaya akad putih lengkap sama paes dan sangulnya. Sanggul khas Solo Jawa Tengah. Begitupun dia, sepatu selop putihnya udah dipake dikakinya yang besar itu. But its perfect. Dia gagah banget dengan muka sumringah plus nervousnya itu.

*****

May 2016, gue mulai kenalan sama seorang cowo yang awalnya dikenalin sama bokap gue. Hmmmm bukan dikenalin sih jadi bokap gue kasih pin bbm gue ke anak temennya. Thats why gue nganggap itu dikenalin dari bokap gue. Oke gue cerita sedikit kalau sebelumnya kejadian kaya gini sering terjadi sama gue karna rasa gak enak gue sama bokap meskipun gue udah sering tolak mentah-mentah. Tapi ya ikutin aja saran bokap. Pernah sekali gue temuin anak temen bokap kita ketemuan gitu tp dia bukan tipe gue banget! Gak asik gak gaul. Ya meskipun gue gak gaul-gaul amat. Tapi kita gak sepergaulan lah pokoknya. FAILED! Terus ada lagi, yang ini sih temennya bokap maksa gitu buat gue deket sama anaknya. Temennya bokap sampe ngasih-ngasih barang ke gue, jamin rumah buat gue lah kalo gue mau sama anaknya, mobil lah dll. Tapi ya namanya gue gak sreg sama anaknya. Mau diapain gue ogah. Akhirnya gue ngeles terus kalo ada pertemuan sama anaknya temen bokap. Nah yang ini... dia gentle gitu. Biasanya sih kan ketemuan dimana gitu, kalo dia jemput gue dirumah. Gue cuma tau foto profil dia di bbm yang entah aslinya kaya apa. Abis fotonya gak jelas. Gue kira alay *sorry sayang. Sebulan dua bulan gue mulai sering jalan bareng. Nonton kek, makan kek, maen ice skate apa ajalah yang kita sama-sama suka. And dia emang suka film lhoo bukan yang nonton doang tapi dia tau alurnya kaya apa, pemainnya siapa. Ok 1 point kita sama.

*****

"Saya terima nikahnya Etika Widya Kusumadewi binti Subandi dengan yang tersebut tunai." Pake handy mic dia ngomong kaya gitu ditengah-tengah keluarga besar kita. Artinya apa coba? Sah udah kita jadi suami istri. Alhamdulillah ya Allah. Gue sih dengernya dari luar gedung sama temen-temen gue. Deg-degan sih gue dengernya apalagi dia ya? Apa malah nyantai. Hahaha. Setapak gue masuk kedalem gedung. Semua liat gue sampe gue duduk samping dia. Terus gue liat dia. Hahhahaha mukanya itu looohh kiyuuuutttt. "Ini nih suami gue?" Semoga aja dia bisa bimbing gue. "Gue anaknya masih labil loh mas,"

****
Waktu pdkt, kan kita maen ice skate tuh, I'm not a good player but I just wanna play. Gue ajaklah dia maen dan dia belom pernah sama sekali. Ok gue bakalan lebih maju dari dia . Hahhahaha...
Gak asik dong kalo kita maen doang gak foto, ya gak? Gue lah difotoin dia, and dia gue fotoin. But suddenly !!!! Ada chat bbm gitu dari cewe entah namanya siapa leni, rina atau siapalah itu chat dia. Kalo bbm kan ketauan ya namanya sama chatnya meskipun banyak beda sama wa. Pokonya chatnya nanya "kamu lagi dimana?" Untung gak ada sayangnya. Kalo gak gue udah pergilah pulang sendiri. Terus gue nanya "who's her?" Gue gak mau dong jadi setan diantara orang pacaran kan atau gue lebih gak suka kalo ada orang yg deket sama gue deket juga sama orang lain. Gitulah. Dia bilang sih cuma temen. But I dont know well. It's true or not. Tapi gue ya percaya aja. Waktu itu sih lagi zamannya lagu Adele yang All I Ask. "Kok, gue banget ya?" Hahhahah.. intinya malam ini malam terakhir bagi kita... untuk mencurahkan.  Lohh jadi dangdut ya. Ya pokoknya gitu deh. Gue udah berniat buat go away dari dia. Tadinyaaaa....

****

Kamis, 30 Januari 2014

Menagih Janjimuu

30 Januari 2014. Ya ! besok Gerakan Frekuensi Publik akan tagih janji- janji para komesioner KPI tercinta. 
Sebelumnya GFP mengadakan aksi longmarch dari Bundaran Hotel Indonesia hinga ke KPI (Harmoni) dengan membawa kado besar bukti cinta kepada KPI. Kado tersebut berisikan petisi untuk KPI agar memberikan sanksi kepada media- media di Indonesia yang digunakan pemiliknya untuk kepentingan pribadi dan kelompok dalam bentuk kampanye parpol. Dalam longmarch GFP sempat mampir di dua titik yakni Badan Pengawas Pemilu dan Menkominfo terkait hubungannya dengan pemilu dan undang- undang penyiaran. 

Di akhir aksi, komisioner menandatangani surat pernyataan yang inti utamanya adalah menindaklanjuti pelanggaran yang dilakukan media penghamba parpol. Dalam surat tersebut tertera bahwa deadline tertanggal 31 Januari 2014. 

Kita lihat saja nanti. APAKAH KPI BENAR LEMBAGA INDEPENDEN YANG BERANI?  

Jumat, 10 Januari 2014

Kado Untuk KPI

Beberapa pemilik media menggunakan medianya untuk kampanye secara gencar tanpa ampun. Kampanye dapat berupa memasukan dalam isi berita, iklan atau kuis.
Lebih jelas dapat dilihat di :
http://www.change.org/id/petisi/kpi-bekerjalah-hukumlah-stasiun-tv-pengabdi-partai-politik

@frekuensipublik sebuah wadah besar peduli frekuensi yang terbentuk dari beberapa organisasi/ kelompok serta individu yang berencana untuk membuat aksi pemberian petisi kepada KPI agar lebih tegas dalam memberi sanksi kepada media yang menghamba pada partai politik.




Kamis, 28 November 2013

Ilegal atau Legal, Kesehatan Perlu Diutamakan

   

     Lain ikan lain belalang, hal tersebut dapat dibuktikan juga dalam dunia prostitusi dan pelacuran di berbagai negara. Dalam konteks ini bukan berarti membenarkan dunia prostitusi atau pelacuran. Prostitusi merupakan hal yang berlawanan dengan nilai moral akan tetapi faktanya pelacuran terjadi di mana pun. Langkah memberantas sulit tapi mungkin dapat diminimalisir jumlahnya.
     Perbedaan peraturan dan hukum di setiap negara berbeda contohnya saja di Belanda, disana memeberikan gambaran tentang pendekatan tangan besi dan model melegalkan dan mengatur pelacuran (yang memang ditoleransi sebelumnya) dengan keyakinan bahwa langkah ini akan membawa kemudahan dalam memberikan layanan kesehatan dan mengawasi para pekerja di kalangan pelacur, dan untuk mencegah anak- anak dibawah umur dan korban trafficing diperjualbelikan. Namun bukan semata- mata negara ini bebas mendirikan bisnis prostitusi. Kewajiban meminta izin serta mendaftar usaha harus dilakukan jika tidak, maka bisnis tersebut dianggap tidak legal atau bisnis gelap. Pekerja seks legal yakni terdaftar berhak memperoleh layanan dan jaminan sosial dari negara. Mereka berhak atas asuransi kesehatan, asuransi jiwa, berhak menerima layanan pemeriksaan secara teratur, perlindungan hukum sebagai pekerja, bahkan menerima dana pensiun.
     Berbeda di India, tempat- tempat pelacuran secara teknis ilegal tetapi tempat pelacuran tersebar dimana- mana sama halnya dengan di Kamboja. Di negara negara miskin, hukum sering tidak relevan. Kita harus mengubah kenyataan, bukan hanya mengubah hukum. 

Sumber foto : rumahsejutaide.wordpress.com

Minggu, 24 November 2013

Mata Massa, Aplikasi Masyarakat Urban Memantau Pemilu 2014

Dari kiri : Ferry (Perludem), Ferry Kurniansyah (KPU), Nelson Simanjuntak (Bawaslu),
Ahmad Suwandi (Badan Pengawas iLab) 

     Pemilu 2014 merupakan pesta demokrasi akbar untuk menentukan pemimpin  lima tahun kedepan oleh karenanya  Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Jakarta dan ICT Laboratory for Social Changes (iLab) dan didukung oleh Southeast Asia Tecnology and Transparency Initiative (SEATTI) meluncurkan  aplikasi pemantauan pemilu yakni Mata Massa pada Minggu lalu (24/11) di Perpustakaan Salihara Jakarta.
    Aplikasi Mata Massa merupakan sarana untuk melaporkan pelanggaran yang terjadi terkait pemilu mendatang. Baik dalam hal iklan kampanye, alat peraga kampanye serta skandal kampanye yang terselubung.
     Aplikasi dengan pendekatan smartphone ini digunakan oleh masyarakat dan kaum muda atau pemilih pemula agar terlibat aktif dalam pemantauan. “Membuat aplikasi dan program untuk meningkatkan partisipasi masyarakat, masyarakat perlu diajak selain partisipasi pada hari H” ungkap Umar Idris selaku Ketua AJI.
    Negara yang pernah menerapkan aplikasi serupa yakni Kenya, Thailand dan Malaysia.  Dengan aplikasi tersebut setiap warga dapat terlibat langsung agar pemilu berjalan jujur, adil dan bebas.
Laporan dari warga yang sudah benar baik format maupun kontennya maka tim verifikator segera melakukan proses verifikasi laporan dan akan dipublikasikan ke situs MataMassa.org. Selanjutnya laporan tersebut akan ditindaklanjuti oleh regulator pemilu yakni Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu)
     Pemantau pemilu yang terdaftar akan menjadi keypersons dan akan rutin mengabarkan mengenai pelanggaran yang terjadi menjelang  pemilu. Oranye yang merupakan lembaga pers mahasiswa Universitas Tarumanagara (UNTAR) tergabung dalam keypersons tersebut.  Tidak hanya UNTAR, Universitas Islam Negri Syarif Hidayatullah (UIN), Universitas Negri Jakarta (UNJ), Universitas Nasional (UNas) serta berbagai universitas di Jakarta lainnya ikut tergabung didalamnya. 
     Menurut komisioner Bawaslu Nelson Simanjuntak, pelanggaran yang terjadi berasal dari tingkat kejujuran calon baik legislatif atau eksekutif yang hanya sebatas normatif sehingga hal tersebut yang membuat pemilu menjadi banyak tantangan.


Dipublikasikan pertama kali di http://fikomuntar.blogspot.com/2013/11/masyarakat-urban-masyarakat-pemantau.html